Blog

Distal Fibula Fraktur Linear

Setelah cedera engkel yang membuat saya suffer selama tiga minggu (baca ini), kemarin saya memutuskan untuk main bola lagi. Bukan main bola di lapangan besar, tapi main futsal di parkiran kantor. Niatnya sih buat iseng saja.. sekalian ngebisa-bisain kaki saya buat nendang bola lagi. Tapi dasar saya terlalu maksa, yang ada malah cedera lagi. Engkel kaki kiri saya langsung ngilu sampe ke otak. Ya jelas aja yg keluar dari mulut saya suara mirip orang ngeden: “Eee’..!” dilanjutkan dengan gaya menjatuhkan diri yang dislow motion.

saya akhirnya luluh juga untuk meyakini bahwa cedera ini bukan cedera ringan. Setelah memastikan kalau kaki kiri saya masih utuh, saya akhirnya memutuskan untuk periksa ke dokter. Harre genee baru mau periksa ke dokter? Lalu dengan riang tralala dan debar-debar di dada (kontradiktif?) saya berangkat ke Rumah Sakit Jiwa umum. Kenapa yah, klo di RSU kita mesti ngantri buat daftar, trus ditanya2 alamat, no telp segala. Kan kasian pasien yg butuh pengobatan cepat. Gimana klo pasiennya keburu tamat di antrian. Lanjut, setelah saya dapat kartu dan surat pengantar, saya langsung menyerahkan berkas dan antri lagi di bagian Penyakit Dalam. Setelah sekitar setengah jam duduk manis, saya akhirnya dipanggil sama suster buat konsultasi ke dokter di ruangannya. Di dalam, saya dengan lancarnya menceritakan awal mulanya sampe saya kena cedera engkel. Mulai dari foto-foto narsis sampe gaya saya mengejar umpan terobosan. Si Dokternya cengo aja menunggu saya selesai cerita. Abis itu si dokter bilang, “Mas, kayanya ini bukan untuk bagian penyakit dalam. Langsung saja dari sini belok kiri, trus belok kiri lagi. Ke bagian Bedah, yah.”

Agak capek yah..

Di Bagian bedah, saya antri lagi nyaris 1 jam duduk di ruang tunggu pasien. Pemandangan di sekitar saya adalah pasien korban kecelakan lalu lintas, orang yg jatuh dari tangga trus pake gips, yang kakinya kelindes mobil trus pake perban. Saya membayangkan begitu saya masuk, dokternya bingung trus ngomong,
“Mas, kok tidak pake gips ato perban? Kayanya salah tempat deh, Mas. Coba ke bagian kulit dan kelamin aja, yah.”

Untungnya tidak kejadian. Yang ada saya disuruh ke bagian Radiologi buat rontgen. Dan hasilnya? saya terpaksa harus istirahat main bola selama 3 bulan. Distal fibula saya fraktur linear kata dokter. Oh Tidaaaakk.

cedera engkel

7 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *